Burnout: Kelelahan Fisik dan Mental Akibat Stres Kronis

Facebook
LinkedIn
WhatsApp
Twitter
burnout

Pernahkah Anda merasa kelelahan luar biasa, baik secara fisik maupun mental, hingga sulit menyelesaikan tugas sehari-hari? Jika ya, Anda mungkin mengalami burnout.

Burnout adalah kondisi kelelahan parah akibat stres kronis. Kondisi ini dapat memengaruhi siapa saja, tetapi lebih sering terjadi pada orang-orang bekerja dengan tekanan tinggi, seperti dokter, perawat, dan guru.

Penyebab Burnout

burnout

Burnout dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain:

  • Stres Kronis: Tekanan pekerjaan berlebihan, tuntutan akademis tinggi, dan masalah pribadi dapat menyebabkan stres kronis yang memicu burnout.
  • Kurangnya Kontrol: Kurangnya kontrol atas pekerjaan atau situasi kehidupan dapat membuat seseorang merasa tidak berdaya dan meningkatkan risiko burnout.
  • Ketidakseimbangan Antara Pekerjaan dan Kehidupan Pribadi: Fokus terlalu besar pada pekerjaan dan mengabaikan kehidupan pribadi dapat meningkatkan risiko burnout.
  • Kurangnya Dukungan Sosial: Kurangnya dukungan dari keluarga, teman, atau rekan kerja dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap burnout.

Baca juga: Apa Itu Gangguan Kepribadian Borderline? Yuk Kita Pahami!

Gejala Burnout

burnout

Gejala burnout dapat bervariasi dari orang ke orang, tetapi beberapa gejala umum yang sering muncul, antara lain:

  • Kelelahan fisik dan mental: Merasa lelah sepanjang waktu, baik secara fisik maupun mental.
  • Penurunan kinerja: Menjadi kurang produktif dan lebih mudah membuat kesalahan.
  • Kehilangan motivasi: Kehilangan minat dan motivasi dalam pekerjaan atau aktivitas yang biasanya disukai.
  • Perubahan suasana hati: Menjadi mudah marah, frustrasi, atau cemas.
  • Kesulitan berkonsentrasi: Sulit fokus dan menyelesaikan tugas.
  • Perubahan pola tidur: Sulit tidur atau bangun tidur, atau tidur terlalu banyak.
  • Sakit kepala dan sakit perut: Mengalami sakit kepala, sakit perut, atau masalah pencernaan lainnya.

Dampak Burnout

Burnout memiliki dampak signifikan pada kesehatan fisik, mental, dan emosional seseorang. Dampak burnout, antara lain:

  • Penurunan kesehatan fisik: Burnout meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, diabetes, dan masalah kesehatan lainnya.
  • Penurunan kesehatan mental: Burnout meningkatkan risiko depresi, kecemasan, dan insomnia.
  • Penurunan kinerja kerja: Burnout dapat menyebabkan penurunan produktivitas, absensi, dan turnover karyawan.
  • Masalah hubungan: Burnout dapat menyebabkan masalah dalam hubungan dengan keluarga, teman, dan pasangan.

Baca juga: 8 Jenis Psikoterapi Beserta Manfaatnya

Pencegahan dan Pengobatan Burnout

burnout

Ada beberapa cara mencegah dan mengatasi burnout, antara lain:

  • Mengelola stres: Temukan cara mengelola stres, seperti olahraga, meditasi, atau yoga.
  • Menjaga keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi: Luangkan waktu untuk diri sendiri dan lakukan aktivitas yang Anda sukai.
  • Membangun jaringan dukungan sosial: Jalin hubungan yang kuat dengan keluarga, teman, dan rekan kerja.
  • Belajar mengatakan tidak: Jangan ragu menolak permintaan yang dapat menambah stres Anda.
  • Mencari bantuan profesional: Jika Anda mengalami gejala burnout parah, pertimbangkan mencari bantuan dari terapis atau psikolog.

Burnout adalah kondisi serius yang dapat memiliki dampak signifikan pada kesehatan fisik, mental, dan emosional seseorang. Penting mengetahui cara mencegah dan mengatasi burnout agar Anda dapat menjalani hidup sehat dan bahagia.

Baca juga: Trust Issue Adalah Luka Masa Lalu Yang Harus Disembuhkan

Links

Follow Us

© Copyright 2023 PraktiQu All Rights Reserved.